Selasa, 09 Agustus 2022 14:02 WIB

Ayo Cari Tahu Tanda dan Gejala Penyakit Scabies

Responsive image
79926
Novita Agustina, Ns, M.Kep, Sp.Kep. A - RSUP dr. Mohammad Hoesin Palembang

Scabies adalah penyakit kulit yang menular disebabkan oleh Sarcoptes scabiei var. hominis, ektoparasit manusia spesifik berukuran sekitar 0,4 mm yang tidak terlihat dengan mata telanjang. Kudis disebabkan oleh Sarcoptes scabiei var. hominis (S. scabiei), tungau parasit mikroskopis obligat yang hidup selama 10-14 hari siklus hidupnya di epidermis manusia. Infestasi skabies ada di semua negara, lebih banyak di negara berpenghasilan rendah, daerah tropis dan di antara bayi, anak-anak dan remaja. Wabah sering terjadi di institusi dan komunitas tertutup baik berpenghasilan tinggi maupun berpenghasilan rendah, terutama pada kepadatan, menimbulkan beban kesehatan dan ekonomi yang cukup besar, dan seringkali sulit dikendalikan.

Scabies menyebabkan ruam, yang dapat menyebabkan stigma, serta gatal yang dapat menyebabkan gangguan tidur, kesulitan konsentrasi dan ketidakhadiran dari pendidikan dan pekerjaan. Skabies merupakan predisposisi infeksi kulit bakteri superfisial (terutama karena Staphylococcus aureus dan Streptococcus pyogenes), yang pada gilirannya dapat menyebabkan komplikasi serius termasuk infeksi kulit dan jaringan lunak yang parah, sepsis, glomerulonefritis, dan kemungkinan demam rematik akut. Episode berulang, terutama pada anak-anak, sering terjadi di daerah dengan penularan tinggi.

Scabies terjadi dimulai ketika tungau betina yang telah dibuahi masuk ke dalam kulit individu yang tidak terinfeksi. Setelah infestasi primer, individu biasanya tidak menunjukkan gejala selama masa inkubasi 4 sampai 6 minggu. Gejala berkembang jauh lebih cepat (berjam-jam sampai berhari-hari) dengan infestasi berikutnya. Gatal dan lesi kulit, papula kecil yang paling sering tersebar, sering dengan ekskoriasi, berkembang sebagai akibat dari hipersensitivitas terhadap tungau dan produknya. Liang dapat ditemukan di beberapa, tapi tidak semua, kasus.  Pola gejala dan tanda ini dikenal sebagai 'skabies umum' (juga digambarkan sebagai skabies klasik, tipikal, biasa, standar, biasa atau normal).

Pada skabies klasik, kontak kulit-ke-kulit yang berkepanjangan, termasuk kontak seksual, adalah cara utama penularan, dan penularan yang dimediasi fomite jarang terjadi. Penularan melalui fomites mungkin lebih penting pada skabies yang banyak dan berkrusta (sebelumnya dikenal sebagai skabies Norwegia), di mana tungau lebih banyak dan bertahan dalam skala yang terlepas.

Pada skabies klasik, lesi lebih menonjol pada sela-sela jari, tangan, pergelangan tangan volar, aksila, kaki, lingkar pinggang, bokong bagian bawah, paha bagian dalam, areola pada wanita, dan genitalia pada pria. Dengan beban tungau rata-rata 5-15 pada skabies klasik, 2 liang patognomonik hanya kadang-kadang terlihat sebagai jalur pendek, linier, atau bergelombang yang berpuncak pada vesikel/pustula utuh atau terkikis yang berisi tungau. Kebanyakan liang ditemukan di tangan/pergelangan tangan tetapi dapat dilihat pada siku, alat kelamin, bokong, dan aksila. Lebih umum, lesi sekunder nonspesifik terlihat, termasuk papula ekskoriasi, plak ekzematosa, dan impetigo. Menggaruk dalam waktu lama dapat menyebabkan likenifikasi dan prurigo nodularis.

Temuan atipikal termasuk keterlibatan kulit kepala, nodul, lesi bulosa, dan kudis berkrusta. Keterlibatan kulit kepala terlihat pada bayi, anak-anak, orang tua, dan individu immunocompromised. Nodul keras berwarna merah-cokelat atau keunguan dapat terjadi pada aksila, selangkangan, alat kelamin pria, dan badan (pada bayi) dan sering menetap selama berbulan-bulan setelah pengobatan. Skabies bulosa bermanifestasi sebagai bula tegang atau lembek di lokasi yang khas dengan atau tanpa pruritus.

Pada skabies berkrusta, lesi psoriasiform dan hiperkeratosis umumnya tersebar luas dengan keterlibatan kepala/leher dan menonjol pada bagian akral. Skabies berkrusta lokal dapat terjadi pada kulit kepala, wajah, jari tangan, jari kaki/kuku kaki, telapak kaki, dan alat kelamin. Eosinofilia dan limfadenopati generalisata dapat terlihat. Meskipun beban tungau tinggi— diperkirakan mencapai 4700 tungau per gram kulit yang terlepas, lesi tidak selalu gatal.

Scabies berkrusta dikaitkan dengan imobilitas dan keadaan immunocompromised, termasuk imunosupresi iatrogenik (glukokortikoid topikal/sistemik dan terapi biologis), limfoma/leukemia sel T, infeksi human immunodeficiency virus, dan infeksi virus limfotropik sel T manusia tetapi dapat terjadi tanpa adanya faktor risiko ini. Beberapa subpopulasi memiliki presentasi klinis yang berbeda.

Pada bayi dan anak kecil, lesi lebih luas tetapi lebih menonjol pada telapak tangan/sol, pergelangan tangan, dan pergelangan kaki. Impetiginisasi dan eksematisasi sering terjadi. Bayi mungkin tidak menggaruk, tetapi menyusu dengan buruk dan tampak mudah tersinggung. Pada orang tua, temuan atipikal sering terjadi dan meskipun respons inflamasi dapat berkurang, pruritus sering masih ada. Pada individu yang terikat di tempat tidur, lesi mungkin melibatkan punggung.

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Referensi:

Chandler, D. J., & Fuller, L. C. (2019). A review of scabies: An infestation more than skin deep. Dermatology, 235(2), 79–80. https://doi.org/10.1159/000495290

Engelman, D., Cantey, P. T., Marks, M., Solomon, A. W., Chang, A. Y., Chosidow, O., … Steer, A. C. (2019). The public health control of scabies: priorities for research and action. The Lancet, 394(10192), 81–92. https://doi.org/10.1016/S0140-6736(19)31136-5

Engelman, D., Yoshizumi, J., Hay, R. J., Osti, M., Micali, G., Norton, S., … Fuller, L. C. (2020). The 2020 International alliance for the control of scabies consensus criteria for the diagnosis of scabies. British Journal of Dermatology (Vol. 183). https://doi.org/10.1111/bjd.18943

Thomas, C., Coates, S. J., Engelman, D., Chosidow, O., & Chang, A. Y. (2020). Ectoparasites: Scabies. Journal of the American Academy of Dermatology, 82(3), 533–548. https://doi.org/10.1016/j.jaad.2019.05.109

 

( DOC, PROMKES, RSMH)