Jumat, 03 Mei 2024 10:50 WIB

Hati-hati di Jalan, Sering Terjebak Macet dapat Menyebabkan Penyakit Jantung

Responsive image
400
dr. Muhammad Fadhil Fikri - RS Jantung dan Pembuluh Darah Harapan Kita Jakarta

Di dunia yang bergerak cepat saat ini, lalu lintas telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari kita. Duduk dalam kemacetan berjam-jam telah menjadi kejadian yang umum dialami oleh semua orang baik itu saat pergi ke tempat kerja, bersekolah, atau hanya menjalani rutinitas harian.. Namun, banyak orang tidak menyadari bahwa ketidaknyamanan yang tampaknya tidak berbahaya ini sebenarnya dapat berdampak pada kesehatan jantung kita.

Asap knalpot yang dikeluarkan oleh mobil melepaskan campuran zat pencemar berbahaya ke udara. Zat pencemar ini mungkin tidak terlihat oleh mata telanjang, tetapi dampaknya pada kesehatan kita jauh mencolok dirasakan oleh tubuh kita. Ketika kita menghirup zat pencemar ini, mereka dapat menembus ke dalam paru-paru kita dan masuk ke dalam aliran darah kita, memicu serangkaian efek berbahaya.

Salah satu cara utama pencemaran lalu lintas mempengaruhi kesehatan jantung kita adalah melalui peradangan dan stres oksidatif. Partikulat halus sebagai polusi ini, juga dikenal sebagai PM2.5, terdiri dari partikel mikroskopis yang cukup kecil untuk melewati mekanisme pertahanan alami tubuh kita hingga dapat masuk ke dalam aliran darah. Begitu berada dalam aliran darah, partikel-partikel ini dapat menyebabkan peradangan pada pembuluh darah, menyebabkan perkembangan aterosklerosis, suatu kondisi yang ditandai oleh penumpukan plak lemak di pembuluh darah yang dapat mengganggu aliran darah.

Selain peradangan, pencemaran lalu lintas juga dapat menyebabkan stres oksidatif. Stres oksidatif terjadi ketika ada ketidakseimbangan antara produksi radikal bebas berbahaya dan kemampuan tubuh untuk menetralkannya. Pencemar berbahaya yang terdapat dalam emisi lalu lintas dapat menghasilkan kelebihan radikal bebas, yang dapat merusak sel dan jaringan di seluruh tubuh, termasuk sistem jantung. Seiring waktu, paparan kronis terhadap pencemaran lalu lintas ini dapat meningkatkan risiko terkena penyakit jantung.

Hidup di daerah lalu lintas yang padat dapat secara signifikan meningkatkan risiko penyakit jantung karena beberapa faktor. Pertama, paparan terus-menerus terhadap pencemaran lalu lintas dapat menyebabkan penumpukan partikel berbahaya di paru-paru dan aliran darah, seperti yang disebutkan sebelumnya. Paparan kronis ini dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang pada sistem jantung, meningkatkan risiko serangan jantung, stroke, dan peristiwa jantung lainnya.

Kedua, stres dan frustasi yang terkait dengan terjebak dalam kemacetan juga dapat berkontribusi pada masalah jantung. Studi telah menemukan bahwa klakson terus-menerus, mengemudi dengan agresif, dan waktu perjalanan yang lama dapat meningkatkan tekanan darah dan denyut jantung serta menambah beban pada jantung. Beban jantung yang meningkat ini, dikombinasikan dengan efek inflamasi dan oksidatif pencemaran lalu lintas, menciptakan kondisi sempurna untuk perkembangan penyakit jantung.

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah sifat duduk yang lama saat terjebak dalam kemacetan. Duduk untuk waktu yang lama telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan, termasuk obesitas, diabetes, dan penyakit jantung. Ketika kita terjebak dalam kemacetan, kita sering terbatas pada kendaraan kita, dengan peluang terbatas untuk aktivitas fisik. Kurangnya gerakan ini dapat lebih memperparah dampak negatif lalu lintas pada kesehatan jantung kita.

Penelitian luas telah dilakukan untuk menjelajahi hubungan antara lalu lintas dan penyakit jantung. Studi-studi ini telah memberikan wawasan berharga tentang potensi risiko kesehatan yang terkait dengan kemacetan lalu lintas dan telah menyoroti strategi yang mungkin untuk mengurangi dampaknya.

Meskipun mungkin tampak sulit untuk melarikan diri dari cengkeraman kemacetan, ada beberapa strategi yang dapat diadopsi oleh setiap orang dan masyarakat untuk mengurangi dampaknya pada kesehatan jantung. Dengan menerapkan strategi-strategi ini, kita dapat mengambil langkah-langkah proaktif untuk melindungi kesehatan jantung kita.

Mendorong Transportasi Aktif sebagai Alternatif Berkendara. Salah satu strategi efektif adalah mendorong transportasi aktif sebagai alternatif berkendara. Mendorong orang untuk berjalan, bersepeda, atau menggunakan transportasi umum tidak hanya dapat mengurangi kemacetan lalu lintas tetapi juga mempromosikan aktivitas fisik, yang penting untuk menjaga jantung sehat. Membuat infrastruktur yang ramah pejalan kaki, seperti trotoar dan jalur sepeda, dapat membuat transportasi aktif lebih mudah diakses dan menarik.

Menerapkan Infrastruktur Hijau untuk Mengurangi Risiko Kesehatan Terkait Lalu Lintas. Infrastruktur hijau merujuk pada penambahan elemen berbasis alam ke dalam lingkungan perkotaan untuk mengurangi efek negatif kemacetan lalu lintas. Menanam pohon dan vegetasi di sepanjang pinggiran jalan dapat membantu menyerap polutan, menyaring udara, dan memberikan teduh, menciptakan lingkungan yang lebih menyenangkan dan lebih sehat bagi pejalan kaki, pesepeda, dan pengemudi sama-sama. Selain itu, menerapkan atap hijau dan dinding hijau di gedung juga dapat meningkatkan kualitas udara dan mengurangi efek pulau panas perkotaan, membuat kota menjadi lebih nyaman dan ramah jantung.

Kebijakan Pemerintah dan Inisiatif Mengatasi Penyakit Jantung Terkait Lalu Lintas. Untuk efektif mengatasi masalah penyakit jantung terkait lalu lintas, kebijakan pemerintah dan inisiatif memainkan peran krusial. Menerapkan standar emisi yang lebih ketat untuk kendaraan, mempromosikan penggunaan kendaraan listrik dan hibrida, serta berinvestasi dalam infrastruktur transportasi umum hanyalah beberapa contoh langkah yang dapat diambil untuk mengurangi pencemaran lalu lintas. Pemerintah juga dapat memberikan insentif kepada perusahaan untuk mengadopsi pengaturan kerja yang fleksibel, seperti bekerja dari rumah atau jam kerja yang berselang-seling, untuk mengurangi kemacetan lalu lintas selama jam sibuk.

Secara keseluruhan, hubungan antara lalu lintas dan penyakit jantung tidak dapat disangkal. Kombinasi pencemaran lalu lintas, stres, dan perilaku duduk dapat secara signifikan meningkatkan risiko perkembangan masalah jantung. Namun, dengan memahami dampak lalu lintas pada kesehatan jantung dan menerapkan strategi proaktif, kita dapat meminimalkan efek negatifnya.

Mulai dari mempromosikan transportasi aktif dan menerapkan infrastruktur hijau hingga advokasi kebijakan pemerintah yang memprioritaskan kesehatan masyarakat, setiap langkah berarti ketika berbicara tentang melindungi kesejahteraan jantung kita. Dengan mengambil tindakan pada tingkat individu, masyarakat, dan sosial, kita dapat menciptakan lingkungan yang lebih sehat dan lebih ramah jantung bagi semua orang.

Ingatlah, saat Anda menemukan diri Anda terjebak dalam kemacetan lalu lintas, pikirkan dampak yang mungkin terjadi pada jantung Anda. Dengan membuat pilihan yang sadar dan mendukung inisiatif yang memprioritaskan kesehatan jantung, kita dapat melewati tantangan kemacetan lalu lintas sambil melindungi organ paling vital kita.

 

Referensi:

Agustin CM, Maliwanag D, Brandroom Inquirer net, By, Tan S, Prieto T, et al. Traffic-and traffic noises-could trigger heart attack [Internet]. Lifestyle.INQ. 2022 [cited 2023 Dec 21]. Available from: https://lifestyle.inquirer.net/436110/traffic-and-traffic-noises-could-trigger-heart-attack/ 

Banerjee N. Stress, anxiety, pollution: How traffic jam affects your health! [Internet]. PharmEasy Blog. 2023 [cited 2023 Dec 21]. Available from: https://pharmeasy.in/blog/stress-anxiety-pollution-effects-of-traffic-jam-on-health/ 

Sumber gambar: https://www.freepik.com/free-photo/cars-city-traffic-daylight_18036761.htm#fromView=search&page=1&position=8&uuid=99aac998-e6d1-4b6c-84ba-f5bfbcad496f