Selasa, 16 Mei 2023 09:28 WIB

Disartria Pada Orang Dewasa

Responsive image
1910
ALI ACHYAR - RS Ortopedi Prof.Dr.R.Soeharso Surakarta

Disartria mengacu pada sekelompok gangguan bicara neurogenik yang ditandai dengan "kelainan pada kekuatan, kecepatan, jangkauan, kemantapan, nada, atau akurasi gerakan yang diperlukan untuk bernapas, aspek fonatori, resonatori, artikulasi, atau prosodik dari produksi bicara" (Duffy, 2013, hlm. 4).

Kelainan ini disebabkan oleh satu atau lebih masalah sensorimotor — termasuk kelemahan atau kelumpuhan, inkoordinasi, gerakan tak sadar, atau tonus otot yang berlebihan, berkurang, atau bervariasi (Duffy, 2013).

Disartria dapat mempengaruhi kejelasan bicara, kealamian bicara, atau keduanya. Penting untuk dicatat bahwa kejelasan bisa normal pada beberapa pembicara dengan disartria. Disartria juga dapat terjadi bersamaan dengan gangguan bahasa, kognitif, dan menelan neurogenik lainnya.

Kerangka utama untuk mendiagnosis disartria secara diferensial didasarkan pada metode klasifikasi perseptual (Darley, Aronson, & Brown, 1969a, 1969b, 1975). Metode ini terutama bergantung pada atribut persepsi pendengaran bicara yang mengarah ke patofisiologi yang mendasarinya. Atribut perseptual digunakan untuk mengkarakterisasi disartria dan, bersama dengan informasi patofisiologis, dapat membantu mengidentifikasi penyakit neurologis yang mendasarinya.

Jenis utama disartria yang diidentifikasi oleh atribut perseptual dan lokus patofisiologi terkait (Duffy, 2013) adalah sebagai berikut:

  • Flaccid – terkait dengan gangguan pada sistem neuron motorik bawah dan / atau otot
  • Spastik – terkait dengan gangguan bilateral pada sistem neuron motorik atas
  • Ataksik – terkait dengan gangguan sirkuit kontrol serebelar
  • Hipokinetik – terkait dengan gangguan sirkuit kontrol ganglia basal
  • Hiperkinetik – terkait dengan gangguan sirkuit kontrol ganglia basal
  • Neuron motorik atas unilateral – terkait dengan gangguan unilateral pada sistem neuron motorik atas
  • Campuran — berbagai kombinasi jenis disartria (misalnya, spastic-ataxic; flaccid-spastic)
  • Fitur persepsi yang belum ditentukan konsisten dengan disartria tetapi tidak sesuai dengan salah satu jenis disartria yang diidentifikasi

Meskipun disartria muncul dalam banyak penyakit neurologis, kejadian dan prevalensi sebenarnya tidak sepenuhnya diketahui. Perkiraan dan rentang bervariasi berdasarkan lokasi lesi, sifat dan perjalanan kondisi yang mendasarinya, dan kriteria penilaian yang digunakan. Perkiraan prevalensi disartria yang terkait dengan beberapa kondisi neurologis umum adalah sebagai berikut:

  • Stroke: Diperkirakan bahwa 8% -60?ri individu dengan stroke muncul dengan dysarthria (Bogousslavsky, Melle, & Regli, 1988; Bunga, Perak, Fang, Rochon, & Martino, 2013; Jani & Gore, 2014; Kumral et al., 1988; Lawrence et al., 2001; Safaz, Kesikburun, Adigüzel, & Yilmaz, 2016; Teasell, Foley, Doherty, & Finestone, 2002; Vidovi?, Sinanovi?, Sabaski?, Hatici?, & Brki?, 2011).
  • Traumatic brain injury: Sekitar 10% -65% individu dengan cedera otak traumatis mengalami disartria (Mitchell, Bowen, Tyson, Butterfint, & Conroy, 2017; Safaz, Alaca, Yasar, Tok, & Yilmaz, 2008; Sarno, 1980; Sarno, Buonaguro, & Levita, 1986; Yorkston, Honsinger, Mitsuda, & Hammen, 1989).
  • Penyakit Parkinson: Diperkirakan bahwa disartria mempengaruhi sekitar 70% -100% individu dengan penyakit Parkinson (Hartelius & Svensson, 1994; Ho, Iansek, Marigliani, & Bradshaw, 1998; Logemann, Fisher, Boshes, & Blonsky, 1978; Müller et al., 2001).
  • Multiple sclerosis: Antara 25?n 50% individu dengan multiple sclerosis mhncul dengan disartria di beberapa titik selama perjalanan penyakit mereka (Darley, Brown, & Goldstein, 1972; Hartelius, Runmarker, & Andersen, 2000; Hartelius & Svensson, 1994; Yorkston, Beukelman, Strand, & Hakel, 2010).
  • Amyotrophic lateral sclerosis: Disartria dapat diamati sebagai tanda awal pada hingga 30% individu dengan sklerosis lateral amiotrofik, dengan hampir semua individu mengembangkan disartria pada tahap selanjutnya (Chen & Garrett, 2005; da Costa Franceschini & Mourão, 2015; Traynor et al., 2000).

Tanda dan gejala disartria termasuk karakteristik bicara perseptual dan tanda-tanda fisik yang bervariasi menurut tipe disartrianya. Disartria dapat mengubah kejelasan bicara dan / atau kealamian bicara dengan mengganggu satu atau lebih dari lima subsistem bicara : respirasi, fonasi, artikulasi, resonansi, dan prosodi.

Karakteristik bicara perseptual

Karakteristik bicara perseptual dikelompokkan di bawah ini oleh subsistem yang berkontribusi paling besar terhadap ciri gangguanya, cukup sulit untuk mengaitkan beberapa karakteristik dengan subsistem tertentu. Misalnya, berkurangnya kenyaringan mungkin merupakan masalah laring bagi beberapa individu dan masalah pernapasan bagi orang lain. Selain itu, karena sifat interaktif dari subsistem ucapan, gangguan dalam satu subsistem dapat berdampak pada yang lain. Misalnya, gangguan dalam respirasi, fonasi, artikulasi, dan / atau resonansi mungkin bertanggung jawab atas defisit prosodik.

Respirasi (Pernapasan)

  • Frasa pendek
  • Kenyaringan berkurang
  • Kenyaringan tunggal
  • Variasi kenyaringan yang berlebihan
  • ekspirasi/inspirasi yang berat

Fonasi (laring)

  • Level nada (terlalu rendah/terlalu tinggi)
  • Nada tunggal (monoton)
  • Nada yang berjeda
  • Kualitas suara yang menyimpang (sesak napas, ketegangan; atau kasar, serak, tegang)
  • Diplofonia
  • Suara bergetar
  • Penghentian suara
  • Pernafasan yang bersuara/alat pernafasan yang terdengar
  • mendengkur di akhir frasa

Artikulasi

  • Konsonan tidak tepat
  • Vokal terdistorsi
  • Gangguan artikulasi tidak teratur
  • Artikulasi yang kurang jelas

Resonansi (velofaringeal)

  • Hipernasalitas
  • Denasality atau hyponasality (resonansi oral pada konsonan sengau)
  • Emisi hidung terdengar / kebocoran udara pada hidung

Prosodi

  • Tingkat penyimpangan (terlalu cepat / terlalu lambat / akselerasi / variabel)
  • Bicara singkat
  • Tekanan yang berkurang
  • Tekanan yang berlebihan dan sama
  • Interval yang lama
  • Jeda yang tidak tepat

Tanda-tanda fisik diantaranya sebagai berikut:

  • Pengecilan otot
  • Tonus otot abnormal saat istirahat
  • Fasikulasi
  • Tremor (misalnya, kepala, rahang, bibir, lidah, velum)
  • Kelemahan (misalnya, lidah, wajah bagian bawah, velum)
  • Gerakan tak sadar (misalnya, kepala, rahang, wajah, lidah, velum)
  • Refleks abnormal (misalnya, refleks muntah hipo atau hiperaktif, rahang, refleks mengisap atau monyong)

Penyebab

Banyak penyakit, penyakit, dan gangguan neurologis, baik yang didapat maupun bawaan  bisa  menyebabkan disartria. Di bawah ini adalah contoh dari beberapa etiologi spesifik, dikelompokkan ke dalam kategori luas (Duffy, 2013).

  • Bawaan—cerebral palsy, malformasi Chiari, congenital suprabulbar palsy, syringomyelia, syringobulbia
  • Penyakit degeneratif—amyotrophic lateral sclerosis, penyakit Parkinson, kelumpuhan supranuklear progresif, degenerasi serebelum, degenerasi kortikobasal, atrofi sistem multipel, ataksia Friedreich, penyakit Huntington, atrofi olivopontocerebellar, ataksia spinocerebellar, ataksia telangiectasia
  • Penyakit demielinasi dan inflamasi — multiple sclerosis, ensefalitis, Guillain-Barré dan sindrom autoimun terkait, meningitis, leukoensefalopati multifokal
  • Penyakit menular — acquired immune deficiency syndrome (AIDS), penyakit Creutzfeldt-Jakob, herpes zoster, ensefalopati infeksi, tuberkulosis sistem saraf pusat, poliomielitis
  • Penyakit neoplastik—tumor sistem saraf pusat; tumor otak, otak kecil, atau batang otak; Degenerasi serebelar paraneoplastik
  • Kondisi neurologis lainnya — hidrosefalus, sindrom Meige, epilepsi mioklonik, neuroacanthocytosis, nekrosis radiasi, sarkoidosis, gangguan kejang, sindrom Tourette, Chorea gravidarum
  • Penyakit toksik / metabolik — botulisme, keracunan karbon monoksida, myelinolysis pontine sentral, toksisitas logam berat atau kimia, degenerasi hepatoserebral, hipotiroidisme, ensefalopati hipoksia, toksisitas lithium, penyakit Wilson
  • Trauma—cedera otak traumatis, ensefalopati traumatis kronis, trauma leher, trauma bedah saraf / pasca operasi, patah tulang tengkorak
  • Penyakit vaskular — stroke (hemoragik atau nonhemoragik), penyakit Moyamoya, ensefalopati anoksik atau hipoksia, malformasi arteriovenosa.

Intervensi:

Perawatan bersifat individual untuk mengatasi area kebutuhan spesifik yang diidentifikasi selama pemeriksaan. Ini disediakan dalam bahasa yang digunakan oleh orang dengan disartria.

Konsisten dengan kerangka ICF WHO (WHO, 2001), tujuan intervensi adalah untuk membantu individu mencapai tingkat fungsi independen tertinggi untuk dapat digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

 Intervensi dirancang untuk:

  • Memanfaatkan kekuatan dan mengatasi kelemahan yang terkait dengan struktur dan fungsi dasar yang memengaruhi komunikasi lintas mitra, aktivitas, dan pengaturan;
  • mengoptimalkan retensi keterampilan motorik baru dengan menerapkan prinsip-prinsip pembelajaran motorik (Maas et al., 2008);
  • memfasilitasi kegiatan dan partisipasi individu dengan (a) mengajarkan keterampilan baru dan strategi kompensasi kepada individu dengan disartria dan pasangannya dan (b) menggabungkan strategi AAC jika sesuai; dan
  • memodifikasi faktor-faktor kontekstual yang berfungsi sebagai penghalang dan meningkatkan faktor-faktor yang memfasilitasi komunikasi dan bersosialisasi, termasuk pengembangan dan penggunaan akomodasi yang sesuai.

Untuk individu dengan disartria, intervensi berfokus pada memfasilitasi efisiensi, efektivitas, dan kealamian komunikasi (Rosenbek & LaPointe, 1985; Yorkston et al., 2010).

Pendekatan Intervensi

Intervensi dapat bersifat restoratif (yaitu, ditujukan untuk meningkatkan atau memulihkan fungsi yang terganggu) dan / atau kompensasi (yaitu, ditujukan untuk mengkompensasi defisit yang tidak dapat menerima pelatihan ulang).

Pendekatan restoratif fokus pada peningkatan

  • kejelasan bicara,
  • prosodi dan bicara secara natural, dan
  • Efisiensi.

Pendekatan kompensasi fokus pada

  • meningkatkan comprehensibility dengan
    • meningkatkan penggunaan strategi komunikasi pembicara,
    • meningkatkan keterampilan dan kapasitas pendengar, dan
    • mengubah lingkungan komunikasi;
  • meningkatkan penggunaan opsi AAC secara efektif; dan
  • meningkatkan penggunaan perangkat non-AAC.

Intervensi tidak selalu restoratif atau kompensasi. Kadang-kadang, itu diarahkan untuk menjaga atau mempertahankan fungsi, seperti ketika seseorang memiliki penyakit degeneratif yang berkembang perlahan.

Pilihan Intervensi

Di bawah ini adalah deskripsi singkat tentang pilihan intervensi untuk mengatasi disartria. Intervensi dikelompokkan ke dalam :

(a) Secara langsung menargetkan subsistem produksi bicara dan

(b) Pilihan intervensi lainnya, termasuk strategi komunikasi, modifikasi  lingkungan, AAC, dan intervensi medis / bedah oleh spesialis lain.

Pemilihan intervensi tergantung pada sejumlah faktor, termasuk tingkat keparahan gangguan, riwayat alami dan prognosis gangguan neurologis yang mendasarinya, karakteristik persepsi dari ucapan individu dan kebutuhan komunikasinya, preferensi dan keterlibatan pasien dan keluarga, dan tingkat keparahan kondisi yang terjadi bersamaan (misalnya, afasia, gangguan kognitif, atau apraksia bicara). Satu atau lebih dari kondisi yang terjadi bersamaan ini dapat mempengaruhi wawasan individu tentang keterbatasan komunikasi, kemampuan untuk menerapkan strategi kompensasi seperti perbaikan percakapan, atau kemampuan untuk mendapatkan keuntungan dari beberapa pendekatan intervensi.

Hal ini penting untuk urutan intervensi. Misalnya, respirasi dan fonasi biasanya ditargetkan pada awalnya, tetapi manajemen prostetik disfungsi velofaring mungkin diperlukan terlebih dahulu untuk mencapai pernapasan dan fonasi yang efisien dan efektif untuk berbicara (Duffy, 2013; Yorkston et al., 2010).

Beberapa intervensi memiliki manfaat yang meluas ke subsistem selain yang ditargetkan. Misalnya, meningkatkan prosodi dapat bermanfaat bagi bicara secara natural dan kejelasanya (Patel, 2002; Yorkston et al., 2010), dan peningkatan kenyaringan (upaya vokal) dapat menyebabkan perubahan artikulasi dan resonansi (Neel, 2009).

 

Perawatan yang menargetkan subsistem produksi bicara

Respirasi

  • Membuat penyesuaian postural (misalnya, duduk tegak untuk meningkatkan dukungan napas untuk berbicara)
  • Menghirup dalam-dalam sebelum munculnya ucapan ucapan (dikenal sebagai inhalasi persiapan)
  • Menggunakan kelompok napas optimal ketika berbicara (yaitu, untuk setiap napas, berbicara hanya jumlah suku kata yang dapat diproduksi dengan nyaman)
  • Menggunakan latihan kekuatan otot ekspirasi untuk meningkatkan kekuatan otot ekspirasi (individu meniup ke perangkat ambang tekanan dengan upaya yang cukup untuk mengatasi ambang batas yang telah ditetapkan)
  • Menggunakan latihan kekuatan otot inspirasi untuk meningkatkan kekuatan otot inspirasi untuk memungkinkan inspirasi berkelanjutan atau berulang yang lebih baik (individu menggunakan perangkat genggam yang diatur untuk memerlukan tekanan inspirasi minimum agar inspirasi dapat berlanjut)
  • Menggunakan latihan perpanjangan vokal maksimum untuk meningkatkan durasi dan kenyaringan bicara
  • Menggunakan latihan pernafasan terkontrol (udara dihembuskan perlahan dari waktu ke waktu) untuk meningkatkan kontrol pernafasan untuk berbicara
  • Menggunakan latihan nonspeech untuk meningkatkan tekanan udara subglottal dan dukungan pernapasan (misalnya, meniup ke manometer gelas air)

Fonasi

  • Intervensi Suara Lee Silverman (LSVT®; Ramig, Bonitati, Lemke, & Horii, 1994)—sebuah program intensif yang menargetkan upaya fonatori tinggi untuk meningkatkan kenyaringan dan kejelasan
  • Perawatan Suara Pembatas Nada (PLVT; De Swart, Willemse, Maassen, & Horstink, 2003)—sebuah program untuk meningkatkan kenyaringan vokal tanpa meningkatkan nada
  • Upaya teknik penutupan untuk meningkatkan kekuatan adduktori pita suara (misalnya, menarik ke atas di kursi kursi; meremas telapak tangan bersama-sama)
  • Peningkatan waktu fonasi (misalnya, memulai fonasi pada awal ekpirasi)

Artikulasi

  • Teknik penempatan fonetik (misalnya, dengan bantuan penempatan organ artikulasi, deskriptif, gambar) untuk latihan pada posisi mulut, lidah, bibir, atau rahang selama bicara.
  • Teknik derivasi fonetik (tugas nonspeech to speech seperti "meniup" ke /u/).
  • Artikulasi berlebihan (overarticulation) untuk menekankan penempatan fonetik dan meningkatkan presisi, kadang-kadang disebut "ucapan yang jelas."
  • Kontras minimal untuk menekankan kontras suara yang diperlukan untuk membedakan satu fonem dari yang lain.
  • Latihan Intelligibility di mana individu membaca kata-kata, frasa, atau kalimat dan upaya untuk memperbaiki konten yang tidak dipahami oleh pendengar.
  • Modifikasi rentang untuk memfasilitasi presisi artikulasi—strategi meliputi:
    • berhenti pada batas-batas linguistik alami (misalnya, menggunakan skrip cetak yang ditandai pada jeda alami);
    • menggunakan metode  eksternal seperti papan bolak-balik, ketukan tangan / jari, dan papan alfabet;
    • menggunakan umpan balik pendengaran (misalnya, umpan balik pendengaran tertunda atau metronom);
    • menggunakan umpan balik visual (misalnya, menggunakan program suara terkomputerisasi); dan
    • menggunakan pendekatan yang mengurangi laju bicara tanpa menargetkannya secara langsung (misalnya, meningkatkan kenyaringan, mengubah variasi nada, mengubah frasa atau pola napas).

Resonansi

  • Manajemen prostetik bekerja sama dengan disiplin ilmu lain (misalnya, dokter gigi, prostodontis) — contohnya termasuk
    • prostesis palatal lift dan
    • obturator hidung untuk menutup aliran udara hidung.
  • Latihan ketahanan saat berbicara menggunakan tekanan udara positif terus menerus (Kuehn, 1997).

Prosodi

  • Meningkatkan kesadaran dan kemampuan untuk mengendalikan pernapasan, laju, dan nada untuk memvariasikan penekanan dalam kata-kata bersuku kata banyak dan dalam ucapan yang terhubung (misalnya, menggunakan skrip, bagian yang ditandai dan tidak ditandai)
  • Meningkatkan intonasi dengan memberi sinyal tekanan dengan kenyaringan, nada, atau durasi
  • Memperluas kelompok napas agar lebih selaras dengan batas sintaksis
  • Menggunakan tugas tekanan kontras untuk meningkatkan prosodi dan kealamian (misalnya, mengulangi kalimat dengan tekanan pada kata yang berbeda)

 

Pilihan Perawatan Lainnya

Strategi Komunikasi

Berbagai strategi komunikasi dapat digunakan oleh individu dengan disartria (pembicara) dan mitra komunikasinya untuk meningkatkan komunikasi ketika kejelasan atau efisiensi bicara berkurang. Strategi ini dapat digunakan sebelum, selama, atau setelah pendekatan intervensi lain diterapkan untuk meningkatkan atau mengkompensasi defisit bicara (lihat, Duffy, 2013).

Strategi pembicara meliputi:

  • menjaga kontak mata dengan mitra komunikasi;
  • mempersiapkan mitra komunikasi dengan mendapatkan perhatiannya dan memperkenalkan topik pembicaraan sebelum berbicara;
  • menunjuk dan memberi isyarat untuk membantu menyampaikan makna;
  • mencari tanda-tanda bahwa mitra komunikasi telah atau belum memahami pesan; dan
  • secara efektif menggunakan strategi perbaikan percakapan (misalnya, menyatakan kembali pesan dengan kata-kata yang berbeda; menggunakan gerakan untuk membantu memperjelas pesan).

Strategi mitra komunikasi meliputi:

  • mempertahankan kontak mata dengan pembicara;
  • menjadi pendengar aktif dan melakukan segala upaya untuk memahami pesan pembicara;
  • meminta klarifikasi dengan mengajukan pertanyaan spesifik;
  • memberikan umpan balik dan dorongan; dan
  • mengoptimalkan kemampuan untuk mendengar pembicara dan untuk melihat isyarat komunikasi visual pembicara (misalnya, dengan memakai alat bantu dengar dan kacamata yang ditentukan selama percakapan).

Modifikasi Lingkungan

Modifikasi lingkungan melibatkan identifikasi parameter optimal untuk meningkatkan pemahaman.

Parameter ini meliputi:

  • mengurangi kebisingan latar belakang (misalnya, pilih lingkungan yang tenang untuk percakapan; matikan TV, radio, dan kipas angin);
  • memastikan bahwa lingkungan memiliki pencahayaan yang baik;
  • meningkatkan kedekatan antara pembicara dan mitra komunikasinya; dan
  • menggunakan tempat duduk tatap muka untuk percakapan.

Komunikasi Augmentatif dan Alternatif (AAC)

AAC melibatkan penambahan atau penggantian ucapan dan / atau tulisan.

Dua bentuk AAC adalah

  • tanpa bantuan (misalnya, tanda manual, gerak tubuh, dan ejaan jari) dan
  • dibantu (misalnya, gambar garis, gambar, papan komunikasi, benda nyata, perangkat penghasil ucapan).

Dukungan augmentatif lainnya termasuk amplifier suara, perangkat fonasi buatan (misalnya, perangkat electrolarynx dan perangkat intraoral), dan prostetik oral untuk mengurangi hipernasalitas.

 

Referensi :

 

https://www.asha.org/practice-portal/clinical-topics/dysarthria-in-adults/#collapse_6

https://cdn.idntimes.com/content-images/post/20211106/speech-therapy-2-1280-500-81080a74607c971f527188a1245095e1.jpg

https://cms.sehatq.com/public/img/article_img/ragam-fungsi-lobus-frontal-otak-yang-amat-vital-bagi-kelangsungan-hidup-1605201294.jpg

https://s3.theasianparent.com/cdn-cgi/image/height=250/tap-assets-prod/wp-content/uploads/sites/24/2021/07/disartria-lead.jpg

https://doktersehat.com/wp-content/uploads/2020/08/disartria-doktersehat.jpg