Jumat, 23 September 2022 08:56 WIB

Cuaca Panas Ekstrem Dapat Menyebabkan Bebagai Penyakit, Karena Itu Perlu Antisipasi Agar Tidak Tumbang

Responsive image
42840
A A Istri Putri Wahyuni, SKM,MM - RSUP Prof. dr. I.G.N.G. Ngoerah

Beberapa minggu belakangan ini Indonesia tengah dilanda cuaca panas yang cukup ekstrem, berdasarkan pemantauan BMKG selama periode tanggal 12 hingga 15 Mei 2022 suhu maksimum terukur berkisar antara 35,4 – 36,4 ?C.  Suhu ini terbilang jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan suhu biasanya, dimana BMKG menetapkan bahwa range suhu udara normal di Indonesia berkisar antara 21,3 derajat celcius hingga 29,7 derajat celcius.  Menurut Prakirawan Cuaca BMKG Tomi Ilham, cuaca lebih panas dan gerah yang biasanya terjadi pada Bulan Mei sebenarnya adalah fenomena alam yang wajar terutama menjelang memasuki musim kemarau.   Keadaan ini diakibatkan oleh tutupan awan yang cukup tebal, ada juga pengaruh kecepatan angin yang rendah.  Kecepatan angin yang rendah ini berpengaruh atau menyebabkan kelembaban yang cukup tinggi dan mengakibatkan suhu udara lebih lembab, serta lebih panas daripada biasanya. 

Suhu panas yang menyengat tidak hanya menyebabkan badan menjadi lemas dan tidak nyaman, tetapi  juga dapat mengakibatkan tubuh rentan terserang berbagai penyakit.   Hal ini dikarenakan kenaikan suhu tubuh yang terlalu cepat akibat pengaruh eksternal mempengaruhi kemampuan tubuh untuk mengatur suhu yang dapat menyebabkan serangkaian penyakit. Karena itu Sobat Sehat perlu mewaspadai beberapa penyakit yang mungkin dialami pada cuaca panas ekstrem, seperti:

  1. Sakit Kepala Sebelah (Migrain). Hal ini disebabkan karena tubuh terpapar sinar matahari yang terik, selain itu kondisi ini juga bisa terjadi jika tubuh terpapar polusi udara berlebihan.
  2. Panas Dalam.  Cuaca yang terlalu panas dapat menyebabkan tubuh mengalami panas berlebihan, dan Jika ditambah dengan asupan makanan yang kurang tepat, misalnya terlalu banyak makan gorengan atau pedas, maka bisa memicu masalah panas dalam.
  3. Infeksi Saluran Pernapasan. Gangguan kesehatan seperti infeksi saluran pernapasan rentan menyerang saat cuaca panas dan berdebu.  Tentu saja hal ini terjadi apabila ketika beraktivitas di luar ruangan atau saat mengendarai kendaraan umum maupun sepeda motor tidak menggunakan masker.  Cuaca panas juga seringkali menyebabkan kebakaran hutan seperti yang terjadi di beberapa daerah di Indonesia, dimana asap tebal yang ditimbulkannya apabila terhirup dapat menyebabkan infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) dan penyakit paru obstruktif kronis (PPOK).
  4. Sakit Mata. Sakit mata juga merupakan salah satu penyakit saat cuaca panas yang perlu diperhatikan, terutama jika kotoran, debu, dan asap terpapar mata saat beraktivitas.  Akibatnya mata mengelami berbagai gangguan seperti mata merah, gatal, atau panas.
  5. Demam Tinggi.  Saat badan terpapar panas terik suhu tubuh akan meningkat dan dapat menyebabkan demam tinggi.  Apabila hal ini tidak ditangani bisa berbahaya dan merusak otak dan organ-organ vital di dalam tubuh kita.
  6. Dehidrasi dan Heat Stroke.  Serangan Heat Stroke, dehidrasi, dan iritasi kulit termasuk beberapa gangguan kesehatan yang perlu diwaspadai saat panas.  Keadaan ini dapat dikenali dengan kulit kering serta warna air kencing yang keruh, apabila air kencing berwarna kuning keruh kemungkinan sudah mengalami dehidrasi parah.  Selain dehidrasi, risiko Heat Stroke juga perlu diwaspadai, karena dapat memperparah riwayat penyakit yang diderita seseorang, dimana kejadian Heat Stroke diawali karena kelelahan akibat dehidrasi.

Mengingat dampak yang bisa ditimbulkan bagi tubuh kita, maka sangat penting untuk berhati-hati  dan melindungi diri selama terjadi cuaca panas ekstrem.  Berikut ini ada beberapa cara yang bisa dilakukan agar kesehatan tetap terjaga dan tidak tumbang akibat terpapar udara terlalu panas, antara lain sebagai berikut:

  • Menjaga tubuh tetap terhidrasi dengan baik, dengan memperbanyak konsumsi air mineral atau air yang dimasak matang.  Pada orang dewasa disarankan untuk meminum sedikitnya delapan gelas air per hari.
  • Konsumsi banyak buah dan sayuran seperti: semangka, stroberi, jeruk, mentimun, selada air, seledri, tomat, buah serta sayuran lainnya yang banyak mengandung air.
  • Hindari paparan sinar matahari secara langsung, dan ketika beraktivitas di luar ruangan pergunakan topi atau payung.
  • Gunakan pakaian yang nyaman dan terbuat dari bahan yang menyerap keringat serta tidak menimbulkan keringat berlebihan.
  • Gunakan pelembap untuk menjaga hidrasi kulit dan tabir surya untuk melindungi kulit dari paparan sinar matahari.
  • Kurangi konsumsi makanan yang dapat meningkatkan panas dalam tubuh seperti: kacang-kacangan, kentang, brokoli, bawang, cabe, lada hitam, jahe, dan makanan-makanan pedas lainnya.
  • Hindari minum minuman beralkohol karena dapat menyebabkan dehidrasi akibat berkeringat dan buang air kecil yang berlebihan.
  • Hindari makan makanan yang berminyak seperti gorengan serta junk food karena saat cuaca panas lebih mudah terserang radang tenggorokan.
  •  Bila diperlukan konsumsi suplemen atau multivitamin.

 

Referensi:

Liputan6.com, Jakarta,16 Mei 2022. 6 Penyakit yang Perlu Diwaspadai saat Cuaca Panas, Pahami Pencegahannya

Kompas.com,17-5-2022 dengan judul "Kenapa Suhu Udara Terasa Panas di Malam Hari? Ini Penjelasan BMKG"

Merdeka.com, Rabu, 18 Mei 2022. 7 Cara Menjaga Kesehatan Saat Cuaca Panas, Makan Lebih Sedikit

CNN Indonesia, selasa 26-5-2022, "Tips Tetap Sehat saat Cuaca Panas dan Terik"