Jumat, 05 Agustus 2022 10:24 WIB

Tips Mengatasi Mabuk Perjalanan

Responsive image
56851
Instalasi Promosi Kesehatan - RSUP dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar

Saat ini kita sedang dalam bulan Ramadhan, dan salah satu tradisi yang tidak terlewatkan pada bulan ini adalah mudik lebaran. Salah satu hal yang sering mengganggu ketika kita bepergian adalah mabuk perjalanan. Banyak orang mengalami mabuk perjalanan saat bepergian naik kendaraan pribadi, bus, kereta, pesawat, atau kapal. Biasanya, orang yang mengalami mabuk perjalanan adalah anak-anak. Namun banyak pula orang dewasa yang masih mengalami mabuk perjalanan. Meski tidak berbahaya namun mabuk perjalanan bisa menghambat aktivitas dan membuat perjalanan menjadi tidak menyenangkan. Oleh sebab itu, kondisi ini harus ditangani agar tidak lagi mabuk dalam perjalanan.

Penyebab Mabuk Perjalanan

Gerak dirasakan oleh otak melalui jalur yang berbeda dari sistem saraf termasuk telinga bagian dalam, mata, dan jaringan permukaan tubuh. Ketika tubuh digerakkan dengan sengaja, misalnya saat berjalan, input dari semua jalur dikoordinasikan oleh otak kita. Mabuk saat perjalanan disebabkan oleh sinyal campuran yang dikirim ke otak oleh mata dan telinga bagian dalam. saat kita berada di kendaraan yang sedang melaju, tubuh Anda pastinya berada dalam posisi duduk atau diam di tempat, tapi mata dan telinga Anda melihat ke sekitar selama perjalanan. Inilah yang dinamakan motion sickness, karena penglihatan dan pendengaran Anda bergerak, tetapi tubuh Anda nyatanya cuma diam. Lalu, bagi tubuh yang tidak terbiasa ini, otak akan mengirimkan sinyak ke tubuh. Bagian otak yang bernama thalamus akan mencari informasi apa yang salah dari tubuh Anda. Setelah mendapatkan kesimpulan dari tubuh Anda, biasanya sering berakhir dengan kesimpulan bahwa tubuh Anda keracunan. Sehingga otak Anda akan bereaksi untuk mengeluarkan racun di tubuh dengan cara memuntahkannya atau setidaknya mengirim reaksi mual dan pusing.

Cara Mengatasi Mabuk Perjalanan

1.      Atur posisi duduk

Mabuk perjalanan bisa lebih parah atau mudah kambuh ketika Anda duduk menghadap ke belakang atau samping. Oleh karena itu, cobalah ubah posisi duduk Anda. Cari posisi duduk paling nyaman di dalam kendaraan. Contohnya seperti duduk di bagian sayap dan jendela dalam pesawat, hindari menghadap belakang saat berada dalam kapal, kereta api, atau bus dan duduk di menghadap ke depan  saat berkendara dengan mobil. Hal ini mungkin bisa membantu mengurangi gejala mabuk perjalanan yang Anda rasakan.

2.      Hindari makan terlalu kenyang sebelum bepergian

Mengisi perut sebelum melakukan perjalanan memang sangat perlu, namun jangan sampai berlebihan karena guncangan dari kendaraan bisa menyebabkan mual dan pusing.

3.      Sediakan aroma terapi

Aromaterapi atau minyak angin juga bisa membantu mengurangi rasa mual dan tidak nyaman karena mabuk perjalanan. Aroma tersebut bisa didapatkan dari minyak esensial tertentu, seperti minyak kayu putih, lavender, lemon, atau rempah-rempah, termasuk adas dan kapulaga.

4.      Konsumsi makanan ringan atau permen

Meskipun dinamakan makanan ringan, ternyata makanan tersebut memiliki dampak yang cukup besar untuk meminimalisir terjadinya rasa pusing dan mual saat di perjalanan. Jadi, pastikan untuk selalu menyediakan makanan ringan untuk dibawa menjadi teman saat di perjalanan. Anda bisa membawa snack seperti keripik, makanan manis, buah-buahan ataupun permen dengan rasa mint untuk mencegah dan mengurangi perasaan mual.

5.      Istirahat yang cukup sebelum bepergian

Melakukan perjalanan dengan kendaraan terutama yang memakan waktu lama memerlukan kondisi tubuh yang fit. Oleh karena itu sebelum bepergian pastikan di hari sebelumnya Anda sudah beristirahat dengan cukup agar tubuh memiliki energi maksimal untuk memulai perjalanan. Apabila waktu istirahat kamu kurang maka hal tersebut akan berpotensi besar menyebabkan pusing dan rasa mual ketika sedang diperjalanan.

6.      Hindari membaca buku atau bermain ponsel

Membaca buku atau bermain ponsel ketika dalam perjalanan dapat menimbulkan rasa pusing atau mual karena kegiatan tersebut daapt menyebabkan ketidakselarasan antara telinga dan mata. Ketika mata terfokus pada satu titik, tubuh berusaha untuk menyeimbangkan posisi karenan adanya guncangan saat dalm perjalanan. Saat itulah rasa mual atau pusing akan muncul.

7.      Mencari udara segar

Ssat melakukan perjalan jauh, umumnya kita akan merasa bosan dan penat. Apalagi jika melewati jalanan yang berliku dan macet. Akibatnya kita akan merasa suntuk dalam mobil. Untuk mengatasinya Anda bisa mencari udara segar . Cobalah untuk membuka sedikit jendela agar dapat menghirup udara segar. Hal ini akan membantu saat Anda merasa mual dan pusing.

8.      Minum obat mabuk perjalanan

Mabuk perjalanan bukan merupakan kondisi serius, dan cukup ditangani dengan obat anti mabuk yang disarankan diminum satu hingga dua jam sebelum perjalanan. Konsumsi obat ini bisa dilakukan sebelum atau setelah gejala muncul. Obat mencegah mabuk perjalanan yang biasanya diresepkan dokter adalah domperidone, metoclopramide, atau ondansetron. Namun, perlu diingat bahwa sebagian obat mencegah mabuk perjalanan memiliki efek samping yang menyebabkan rasa kantuk. Sehingga, hindari mengkonsumsi obat mencegah mabuk perjalanan saat Anda harus mengemudikan kendaraan.

 

Sumber :

https://rsjsoerojo.co.id/2021/08/13/6-tips-mencegah-mabuk-perjalanan/

https://health.kompas.com/read/2021/06/06/103500868/6-cara-mengatasi-mabuk-perjalanan?page=all

https://kesehatan.kontan.co.id/news/cara-mencegah-mabuk-perjalanan-secara-alami-maupun-menggunakan-obat

https://www.assarent.co.id/berita-promo/5-tips-mengatasi-mabuk-perjalanan-agar-perjalanan-tidak-terganggu-1