Senin, 23 Mei 2022 15:56 WIB

Tanda dan Gejala Demam Berdarah Dengue

Responsive image
81846
Novita Agustina, Ns, M.Kep, Sp.Kep. A - RSUP dr. Mohammad Hoesin Palembang

Deman Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus dengue melalui gigitan nyamuk Aedes terutama Aedes aegypti. Demam dengue merupakan penyakit akibat nyamuk yang berkembang paling pesat di dunia. Gejala atau tanda untuk identifikasi cepat Infeksi dengue dapat menyebabkan infeksi tanpa gejala atau gejala, dengan sekitar 20% menyebabkan gejala. Secara umum DF adalah penyakit demam sendiri, yang muncul 3-10 hari setelah nyamuk yang terinfeksi menggigit seseorang.

Fase awal demam:

- Tahap awal infeksi dengue dapat digambarkan sebagai penyakit “mirip flu” ringan dengan gejala yang mirip dengan malaria, influenza, chikungunya dan Zika. Penyakit ini ditandai dengan: nyeri retro-orbital, demam, sakit kepala hebat, nyeri sendi dan otot yang intens. nyeri, dan mual.

- Ditandai dengan timbulnya demam berat yang cepat yang berlangsung dari 2 sampai 7 hari. Pada saat ini, dengue dapat dibedakan dari penyakit serupa lainnya dengan menggunakan tes tourniquet.69,70 Sebagian besar pasien DENV dapat untuk pulih sepenuhnya setelah periode demam tanpa memasuki fase kritis penyakit.

Fase kritis:

- Menunjukkan tanda-tanda peringatan, termasuk sakit perut yang parah, muntah terus-menerus, perubahan suhu yang nyata, manifestasi hemoragik, atau perubahan status mental. Umumnya, pasien menjadi lebih buruk karena suhu mereka mencapai 37,5-38ºC setelah penurunan drastis jumlah trombosit menyebabkan kebocoran plasma dan syok dan/atau akumulasi cairan dengan gangguan pernapasan; perdarahan kritis, dan kerusakan organ. Tanda-tanda peringatan hampir selalu terlihat pada pasien sebelum onset syok termasuk kegelisahan, kulit dingin lembab, nadi cepat lemah, dan penyempitan tekanan nadi. Pasien yang mengalami syok kemungkinan besar kehilangan volume plasma yang besar. melalui kebocoran pembuluh darah. Pasien DSS harus dipantau secara ketat, karena syok hipotensi dapat dengan cepat berubah menjadi gagal jantung dan henti jantung.

-  Demam berdarah dapat menyebabkan manifestasi penyakit yang lebih parah seperti perdarahan dan kebocoran pembuluh darah. Selama presentasi penyakit yang parah, pasien dapat datang dengan efusi pleura, perdarahan, trombositopenia dengan <100.000 trombosit/mL, peningkatan kadar hematokrit, kegelisahan, sakit perut, muntah, dan penurunan suhu secara tiba-tiba.

Dalam pedoman WHO tentang 1997, manifestasi penyakit dengue yang lebih serius diklasifikasikan sebagai Dengue Hemorrhagic Fever (DHF) dan Dengue Shock Syndrome (DSS). Namun, pada tahun 2009 WHO membuat beberapa modifikasi pedoman klasifikasi dan manajemen klinis dengue menjadi Dengue dan DBD parah. Modifikasi ini bertujuan untuk membentuk kriteria yang sederhana dan seragam untuk menghasilkan pendekatan standar terhadap penyakit secara global.

Untuk mengurangi kematian dengue dan mengendalikan keparahan penyakit, diagnosis dini penting untuk manajemen penyakit yang efektif. Saat ini, tidak ada obat antivirus atau obat untuk menghilangkan virus dengue, para dokter dapat dengan mudah menghilangkan gejalanya. Beberapa rekomendasi untuk mengelola demam berdarah termasuk, tirah baring, antipiretik atau spons untuk mengendalikan demam, analgesik atau obat penenang ringan untuk membantu mengatasi rasa sakit, dan terapi cairan atau elektrolit untuk membantu hidrasi.

Gejala utama yang membedakan DBD dari DF adalah kebocoran plasma, hemostasis tidak teratur dan peningkatan permeabilitas pembuluh darah. Pasien yang mengembangkan sindrom parah harus diberikan dengan larutan kristaloid isotonik, seperti salin normal 0,9%, Ringer laktat, atau larutan Hartmann sesuai dengan pedoman WHO. Setelah pasien melewati masa yang mengancam jiwa, pemulihan penyakit dapat berlangsung cepat. Kesejahteraan pasien terlihat saat selera mereka kembali dan mereka mulai menyerap kembali cairan ekstravaskular

Jutaan kasus infeksi demam berdarah terjadi setiap tahunnya di seluruh dunia. Kondisi ini bisa terjadi pada siapa pun tanpa mengenal status, jenis kelamin, dan usia. Maka dari itu waspada, bila ada tanda dan gejala yang disebutkan diatas segera konsultasikan ke pelayanan kesehatan terdekat atau ke dokter anda.

Referensi:

     Pang, X., Zhang, R., & Cheng, G. (2017). Progress towards understanding the pathogenesis of dengue hemorrhagic fever. Virologica Sinica, 32(1), 16–22. https://doi.org/10.1007/s12250-016-3855-9

     Priesley, F., Reza, M., & Rusdji, S. R. (2018). Hubungan perilaku pemberantasan sarang nyamuk dengan menutup, menguras dan mendaur ulang plus (PSN M Plus) terhadap kejadian demam berdarah dengue (DBD) di kelurahan Andalas. Jurnal Kesehatan Andalas, 7(1), 124. https://doi.org/10.25077/jka.v7i1.790

     Wang, W. H., Urbina, A. N., Chang, M. R., Assavalapsakul, W., Lu, P. L., Chen, Y. H., & Wang, S. F. (2020). Dengue hemorrhagic fever – A systemic literature review of current perspectives on pathogenesis, prevention and control. Journal of Microbiology, Immunology and Infection, 53(6), 963–978. https://doi.org/10.1016/j.jmii.2020.03.007