Senin, 12 September 2022 13:22 WIB

Cara Menangani Penyakit Scabies

Responsive image
288
Novita Agustina, Ns, M.Kep, Sp.Kep. A - RSUP dr. Mohammad Hoesin Palembang

Cara Menangani Penyakit Scabies

Skabies klasik hadir dengan pruritus dan morfologi lesi kulit multipel yang melibatkan celah jari, tangan, pergelangan tangan volar, aksila, bokong, areola pada wanita, dan genitalia pada pria. Pola penyakit mungkin berbeda pada bayi, anak-anak, orang tua, dan immunocompromised.

Skabies berkrusta paling sering terjadi pada pasien immunocompromised, bermanifestasi sebagai hiperkeratosis dengan atau tanpa pruritus. Komplikasi termasuk impetigo sekunder, selulitis, abses, glomerulonefritis pasca-streptokokus, demam rematik, dan sepsis.

Kriteria diagnostik konsensus dapat digunakan dalam berbagai pengaturan klinis. Visualisasi tungau, telur, atau feses pada mikroskop kerokan kulit menegaskan diagnosis tetapi memiliki sensitivitas yang rendah. Teknik diagnostik noninvasif termasuk dermoskopi, videodermoskopi, mikroskop reflektansi confocal, dan tomografi koherensi optik. Pada dermoskopi, tanda “delta-wing jet” adalah liang yang berakhir dengan tungau.

Penatalaksanaan:

Berbagai perawatan tersedia untuk kudis. Ini termasuk senyawa belerang, benzil benzoat, krotamiton, heksaklorosikloheksana, malathion, permetrin, dan ivermectin. Sejumlah obat herbal juga telah diusulkan, termasuk minyak pohon teh, minyak lippie.

Ivermektin sistemik menimbulkan reaksi seperti mual, ruam, pusing, gatal, sakit perut, dan demam. Banyak dari gejala ini mungkin merupakan reaksi alergi terhadap parasit mati daripada ivermectin itu sendiri. Reaksi merugikan yang jarang dilaporkan dengan penggunaan permetrin, termasuk distonia leher, pruritus, rasa terbakar, dan perih.

Pilar pengobatan tradisional adalah skabisida topikal, paling sering  permethrin 5%, dan ivermectin oral. Permetrin 5% (satu atau dua aplikasi) adalah pengobatan yang paling efektif. tinjauan Cochrane baru-baru ini menyimpulkan bahwa 5% permetrin dan ivermectin sama-sama efektif. Hasil yang bertentangan disebabkan oleh perbedaan dalam desain penelitian, definisi penyembuhan, dan ketidakpatuhan.

Ivermectin adalah agen anthelmintik spektrum luas, yang mempengaruhi sistem saraf tungau kudis dan menyebabkan kematiannya. Tidak seperti permetrin, ini bukan ovisidal. Ivermectin tersedia sebagai obat anti skabies sistemik. Permetrin biasanya tersedia dalam bentuk krim 5% atau lotion 5%. Permetrin adalah piretroid sintetis, yang membunuh tungau kudis dan telurnya. Pada umumnya permetrin dioleskan sebagai krim 5% ke seluruh area tubuh dari kepala/leher sampai ujung kaki. Dibiarkan semalaman atau hingga 24 jam dan kemudian dibilas. Aplikasi diulang sekali, sekitar satu hingga dua minggu kemudian.

Anak-anak berusia dua bulan atau lebih juga dapat diobati. Ivermectin diminum sebagai tablet dengan dosis 200 g/kg berat badan, biasanya sekali tetapi kadang-kadang untuk kedua kalinya setelah satu hingga dua minggu. Ini belum diuji pada wanita hamil atau menyusui dan anak-anak dengan berat kurang dari 15 kg. Selain itu, pendapat berbeda tentang apakah tablet harus diminum dengan makanan atau saat perut kosong.

Ivermektin oral adalah pilihan sistemik yang aman dan berkhasiat dengan manfaat administrasi sederhana. Karena ivermectin tidak bersifat ovisidal, dosis kedua diperlukan untuk membunuh tungau yang baru menetas. Ivermectin disetujui untuk pengobatan kudis di beberapa negara tetapi tidak disetujui FDA. Meskipun data yang tersedia menunjukkan keamanan dan kemanjuran, ivermectin tidak dianjurkan untuk digunakan pada wanita hamil atau anak kecil (<5 tahun atau <15kg) karena data yang tidak memadai.

Scabisida topikal yang digunakan secara global termasuk 5% permetrin, 10-25% benzil benzoat, 2-10% endapan sulfur, 10% crotamiton, 0,5% malathion, dan 1% lindane. Karena efikasi dan tolerabilitasnya yang tinggi, permetrin 5% adalah lini pertama di banyak negara dan disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) AS untuk pengobatan skabies pada individu yang berusia lebih dari 2 bulan. Jika permetrin tidak tersedia, 10-25% benzil benzoat dan 2-10% endapan sulfur merupakan alternatif yang efektif. Meskipun tidak tersedia di AS atau Kanada, benzil benzoat dianggap sebagai obat esensial oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan tersedia secara luas di luar Amerika Utara. Crotamiton 10% topikal dan malathion 0,5% kurang efektif dibandingkan pengobatan lain, tetapi studi yang dirancang dengan baik terbatas. Karena risiko neurotoksisitas, lindane dibatasi di banyak negara dan California. Untuk sebagian besar perawatan topikal, kursus kedua setelah 7-14 hari akan meningkatkan kemanjuran.

Referensi:

Engelman, D., & Steer, A. C. (2018). Control strategies for scabies. Tropical Medicine and Infectious Disease, 3(3), 1–11. https://doi.org/10.3390/tropicalmed3030098

Rosumeck, S., Nast, A., & Dressler, C. (2018). Ivermectin and permethrin for treating scabies. Cochrane Database of Systematic Reviews, 2018(4). https://doi.org/10.1002/14651858.CD012994

Thomas, C., Coates, S. J., Engelman, D., Chosidow, O., & Chang, A. Y. (2020). Ectoparasites: Scabies. Journal of the American Academy of Dermatology, 82(3), 533–548. https://doi.org/10.1016/j.jaad.2019.05.109

Sumber gambar : Healthline

( DOC, PROMKES,RSMH)